Alasan Bayi Sering Tertawa

Alasan Bayi Sering Tertawa

Alasan Bayi Sering Tertawa

BERKAHPOKER – Humor merupakan suatu hal yang sangat subjektif. Hal ini ternyata juga berlaku bagi bayi, walaupun mereka mungkin saja tidak mengerti apa yang orang tuanya ucapkan.

Membuat wajah konyol, menggelitik kaki mereka, atau berpura-pura menghilang adalah cara-cara untuk membuat bayi tertawa.

Tapi apa alasan sebenarnya mereka tertawa? Apakah karena mereka menganggap orang tua mereka lucu atau karena refleks? Apakah mereka memproses humor atau hanya sebagai cara untuk bersosialisasi? Apakah tawa bayi adalah cara bayi untuk menarik perhatian orang?

Sejumlah peneliti telah mengeksplorasi topik tentang apa yang menurut bayi lucu secara mendalam.

“Hampir semua bayi tertawa saat mereka berusia 4 bulan,” ujar Gina Mireault, profesor psikologi di departemen ilmu perilaku di Northern Vermont University.

Tapi, Mireault menambahkan, baik pada orang dewasa maupun bayi, “salah satu kesalahpahaman terbesar tentang humor adalah bahwa itu tidak ada hubungannya dengan sesuatu yang lucu.”

Di awal kehidupan mereka, bayi bersifat nonverbal. Mereka bersungut-sungut dan mengucapkan omong kosong yang tidak koheren. Tersenyum, tertawa dan menangis karenanya sangat penting untuk berinteraksi dengan dunia luar. AGEN POKER TERPERCAYA

Anda mungkin tidak akan melihat bayi tertawa sendirian. “Ini adalah respons sosial,” kata Mireault. Sedangkan yang dibutuhkan adalah kehadiran orang lain. Bayi biasanya mulai tersenyum pada usia 6 hingga 12 minggu.

Pada usia 3 hingga 4 bulan, bayi akan menertawakan tindakan yang melibatkan rangsangan fisik, seperti menggelitik atau terlonjak di atas lutut pengasuh mereka.

Pada usia 5 hingga 6 bulan, mereka telah belajar cukup banyak tentang dunia di sekitar mereka untuk memahami prinsip dasar humor. Begitu mereka memahami penampilan perilaku manusia normal, mereka akan tertawa jika melihat mata yang besar hingga suara-suara bernada tinggi.

“Ini cenderung melibatkan perilaku yang oleh rekan saya digambarkan sebagai ‘badut’,” kata Mireault.

Bisa jadi topi raksasa, dasi kupu-kupu besar, suara yang tidak biasa, atau berjalan dengan cara yang lucu. Dalam mengamati pelanggaran aturan sosial ini, bayi terhibur karena memiliki ekspektasi terhadap perilaku normal orang. AGEN POKER ONLINE

“Kejutan adalah salah satu elemen kunci humor,” kata Mireault. “Ada dua teori. Salah satunya disebut hipotesis Keselamatan-Gairah , dan yang lainnya disebut Teori Pelanggaran Jinak. Mereka sama saja. Idenya adalah bahwa humor yang melibatkan kejutan dianggap tidak mengancam.”

Jika Anda memberikan boneka binatang kepada anak Anda, mereka akan mengharapkan boneka itu. Jika Anda tiba-tiba melemparkannya ke lantai, perkembangan baru ini mungkin akan membuat mereka tertawa. Kuncinya adalah keakraban dan rasa suka bermain.

By ichigo

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *