Alasan Hilangnya Air Di Planet Mars

Alasan Hilangnya Air Di Planet Mars

Alasan Hilangnya Air Di Planet Mars

BERKAHPOKER – Sebuah studi baru menyebut bahwa air sebanyak lautan mungkin terkubur di kerak Mars, dan tidak hilang ke angkasa luar seperti yang diperkirakan sebelumnya, sebuah studi baru menemukan.

Penelitian sebelumnya menemukan Mars pernah cukup basah untuk menutupi seluruh permukaannya dengan lautan air sedalam sekitar 330 hingga 4.920 kaki (100 hingga 1.500 meter), berisi sekitar setengah dari jumlah air di Samudra Atlantik Bumi, kata NASA dalam sebuah pernyataan.

Karena hampir terdapat kehidupan di mana-mana di Bumi yang memiliki air, sejarah air di Mars ini meningkatkan kemungkinan bahwa Mars pernah menjadi rumah bagi kehidupan – dan mungkin masih menjadi tempat untuk tinggal.

Namun, Mars sekarang dingin dan kering. Sebelumnya, para ilmuwan mengira bahwa setelah Planet Merah ini kehilangan medan magnet pelindung, radiasi matahari dan angin matahari yang menghilangkan sebagian besar udara dan airnya.

Jumlah air yang masih dimiliki Mars di atmosfer dan esnya hanya akan menutupinya dengan lapisan air global setebal 20 hingga 40 meter.

Tetapi temuan baru-baru ini menunjukkan bahwa Mars tidak mungkin kehilangan semua airnya ke angkasa luar.

Data dari misi MAVEN (Mars Atmosphere and Volatile EvolutioN) NASA dan pengorbit Mars Express Badan Antariksa Eropa mengungkapkan bahwa dengan laju air menghilang dari atmosfer Planet Merah, Mars akan kehilangan lautan air global hanya sekitar 10 hingga 82 kaki (3 hingga kedalaman 25 m) selama 4,5 miliar tahun.

Sekarang para ilmuwan menemukan bahwa banyak air yang pernah dimiliki Mars mungkin tetap tersembunyi di kerak Planet Merah, terkunci di dalam struktur kristal bebatuan di bawah permukaan Mars. Mereka merinci temuan mereka secara online 16 Maret di jurnal Science dan di Lunar Planetary Science Conference. AGEN POKER TERPERCAYA

Menggunakan data dari penjelajah dan pesawat ruang angkasa yang mengorbit Mars, serta meteorit dari Mars, para peneliti mengembangkan model Planet Merah yang memperkirakan berapa banyak air yang dimulainya dan berapa banyak yang mungkin telah hilang dari waktu ke waktu. Mekanisme potensial di balik kehilangan ini termasuk air yang keluar ke angkasa luar, serta dimasukkan secara kimiawi ke dalam mineral.

Salah satu cara para ilmuwan memperkirakan berapa banyak air Mars yang hilang ke luar angkasa melibatkan analisis tingkat hidrogen di dalam atmosfer dan bebatuannya.

Setiap atom hidrogen mengandung satu proton di dalam intinya, tetapi beberapa memiliki neutron ekstra, membentuk isotop yang dikenal sebagai deuterium. Hidrogen biasa lolos dari gravitasi planet lebih mudah daripada deuterium yang lebih berat.

Dengan membandingkan tingkat atom hidrogen yang lebih ringan dan atom deuterium yang lebih berat dalam sampel Mars, para peneliti dapat memperkirakan berapa banyak hidrogen biasa yang mungkin telah hilang di Planet Merah seiring waktu.

Karena setiap molekul air terbuat dari dua atom hidrogen dan satu atom oksigen, perkiraan kehilangan hidrogen Mars ini mencerminkan seberapa banyak air Mars telah hilang, karena radiasi matahari memecah air di Mars menjadi molekul hidrogen dan oksigen.

Dalam studi baru, para ilmuwan menemukan reaksi kimia mungkin telah menyebabkan antara 30% hingga 99% air yang awalnya harus dikunci oleh Mars menjadi mineral dan terkubur di kerak planet. Air yang tersisa kemudian hilang ke luar angkasa, menjelaskan rasio hidrogen-deuterium yang terlihat di Mars.

Secara keseluruhan, para peneliti menyarankan Mars kehilangan 40% hingga 95% airnya selama periode Noachian sekitar 4,1 miliar hingga 3,7 miliar tahun yang lalu. Model mereka menunjukkan jumlah air di Planet Merah mencapai level saat ini sekitar 3 miliar tahun yang lalu.

“Mars pada dasarnya menjadi planet kering dan gersang yang kita kenal sekarang 3 miliar tahun yang lalu,” kata ketua penulis studi Eva Scheller, seorang ilmuwan planet di Institut Teknologi California di Pasadena, kepada Space.com.

Perkiraan baru jumlah air yang terkubur di kerak Mars sangat beragam karena ketidakpastian tingkat kehilangan air di Mars di masa lalu, kata Scheller. Dia menjelaskan bahwa penjelajah Perseverance NASA, yang mendarat di Mars pada bulan Februari, dapat membantu menyempurnakan perkiraan ini, “karena ia akan menuju salah satu bagian paling kuno dari kerak Mars, sehingga dapat membantu kita memahami proses kehilangan air di masa lalu. ke kerak jauh lebih baik. ”

Meskipun sebagian besar air di Mars mungkin masih terkunci di dalam keraknya, itu tidak berarti astronot masa depan ke Planet Merah akan mudah mengekstraksi air itu untuk membantu mereka tinggal di sana, Scheller memperingatkan. AGEN POKER ONLINE

“Secara keseluruhan, masih tidak banyak air di kerak Mars, jadi Anda harus memanaskan banyak bebatuan untuk mendapatkan jumlah air yang cukup,” kata Scheller.

BERKAHPOKER AGEN POKER TERPERCAYA

By ichigo

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *