Kalimat Orang Tua Yang Bisa Merusak Hubungan Saudara

Kalimat Orang Tua Yang Bisa Merusak Hubungan Saudara

Kalimat Orang Tua Yang Bisa Merusak Hubungan Saudara

BERKAHPOKER – Membesarkan anak adalah tugas yang rumit dan sulit – dan membesarkan beberapa anak sekaligus membuat prosesnya semakin rumit.

Tidak hanya penting untuk membangun hubungan saling percaya dengan setiap anak Anda, tetapi juga penting untuk membantu mereka memiliki hubungan yang baik satu sama lain.

Sayangnya, terkadang hal-hal yang tidak kentara bisa menjadi kendala, seperti ungkapan yang diturunkan dari generasi ke generasi yang tidak berbuat apa-apa selain menimbulkan kebingungan dan konflik.

Beberapa ungkapan ini bisa berbahaya dan lebih baik tidak digunakan saat membesarkan anak jika Anda ingin mencegah mereka bersaing satu sama lain dan menjadi benar-benar bahagia dan ramah.

1. Ambil Contoh Adik atau Kakakmu
Membuat perbandingan dengan anak-anak lain mungkin tampak seperti motivasi yang sempurna. Namun, anak itu hanya akan mendengar bahwa Anda mencintai saudara mereka yang lebih dan bahwa ia lebih buruk.

Ini menciptakan perasaan pahit dan iri, yang dapat menyebabkan masalah harga diri dalam jangka panjang dan persaingan yang keras di masa sekarang ketika seorang anak mulai menggunakan trik yang tidak jujur.

2. Pemahaman Orangtua pada Usia Anak
Meminta sang kakak untuk menjaga adiknya memang boleh, namun hal itu hanya dianjurkan jika ada perbedaan usia yang signifikan.

Sebaiknya Anda ingat bahwa kegiatan ini tidak boleh menjadi “tugas” anak yang lebih tua, karena mereka tidak boleh menggantikan orang tua sepenuhnya. Idealnya, itu harus menjadi perwujudan diri dari cinta atau pekerjaan yang akan dibayar dengan uang atau hadiah.

3. Kamu Harus Mencintai Mereka
Munculnya bayi baru dalam keluarga bisa membuat stres bagi anak-anak. Perasaan kontroversial dan kecemburuan mulai muncul di dalam diri mereka. AGEN POKER TERPERCAYA

Upaya membuat anak-anak Anda yang lebih tua mulai mencintai adik karena mereka adalah saudara hanya bisa memperburuk penolakan.

Pilihan yang jauh lebih baik adalah sesekali merencanakan waktu sendirian dengan kakaknya. Perlu dijelaskan kepada mereka bahwa mereka memiliki hak untuk mengalami emosi seperti itu, dan selalu puji saat-saat mereka menunjukkan kepedulian terhadap adik mereka.

4. Kamu Lebih Tua, Jadilah Lebih Pintar
Penerimaan yang sering dari sisi adiknya, serta memaksa kakaknya untuk selalu bertahan dan mengalah demi adiknya, tidak hanya dapat menyebabkan tidak adanya hubungan antara anak-anak tetapi juga masalah pribadi bagi yang lebih tua.

Dengan demikian, karena beban tanggung jawab dan tekanan terus-menerus, mereka mungkin tumbuh menjadi perfeksionis yang kurang optimis dan gelisah yang selalu mencari persetujuan dan kesulitan membangun hubungan persahabatan.

5. Jadi, Siapa yang akan Bersiap-siap Dulu?
Kebiasaan buruk lain yang dimiliki banyak orang tua adalah provokasi terbuka persaingan antar anak.

Ketika harus membandingkan anak-anak satu sama lain, salah satu dari anak-anak akan merasa dirugikan; tetapi jika menyangkut daya saing terbuka, semua orang akan kalah dan merasa cemas dalam skenario tersebut. Ini karena kompetisi bukanlah permainan untuk anak-anak, dan emosi yang mereka dapatkan dari kekalahan atau kemenangan benar-benar kuat.

Itulah mengapa akan lebih tepat untuk mengubahnya menjadi tim daripada pesaing. Anda dapat melakukannya dengan menjadi pemain ketiga yang akan mengambil peran sebagai orang yang kalah.

6. Kurangi Konflik
Melarang emosi tidak hanya mengabadikan kekhawatiran dan membiarkan masalah tidak terpecahkan, tetapi juga memperburuk keadaan secara umum. Bahkan orang dewasa harus mengatasi konflik batin mereka dari waktu ke waktu. AGEN POKER ONLINE

Daripada melarang anak Anda merasa marah, lebih baik dengarkan mereka, katakan bahwa perasaan mereka normal, dan bantu mereka mencari tahu. Untuk mengurangi jumlah konflik yang mereka hadapi, cobalah membuat garis besar kerja tim dan saling membantu antara anak-anak dan pujilah mereka karenanya.

Kontes Seo

By ichigo

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *