Hal yang Patut Dipahami bagi Anda Mencari Info Kesehatan Secara Online

Hal yang Patut Dipahami bagi Anda Mencari Info Kesehatan Secara Online

Hal yang Patut Dipahami bagi Anda Mencari Info Kesehatan Secara Online

BERKAHPOKER – Pada era digital dan pandemi global saat ini, teknologi internet menjadi hal yang sangat penting serta memberikan berbagai pelayanan yang dibutuhkan untuk masyarakat luas, salah satunya adalah terkait informasi kesehatan.

Melalui dunia maya, publik sudah terbiasa mendapatkan informasi kesehatan kapan saja – dengan menggulir di Instagram, membaca artikel berita, Googling, atau mungkin ketiganya.

“Di semua kelompok umur, semua orang semakin mengandalkan Internet sebagai sumber daya untuk informasi kesehatan mereka,” kata Dr. Austin L. Chiang,seorang gastroenterologist dan asisten profesor kedokteran di Jefferson Health (Thomas Jefferson University Hospitals) di Philadelphia yang memiliki hampir setengah juta pengikut di TikTok.

Ada begitu banyak info di luar sana, dan pengguna memiliki kekuatan untuk memilih di mana dan kapan kami mendapatkannya. Itu hal yang baik, tapi bukan berarti tanpa masalah.

Satu masalah, kata Chiang, adalah bahwa tidak semua konten dibuat sama.

Misalnya, sejak kasus pertama COVID-19 didokumentasikan pada 2019, para pemimpin dari China, Iran, Rusia, dan AS semuanya memainkan peran mereka dalam media yang salah dan tidak menginformasikan dan publik untuk tujuan politik.

“Dengan begitu banyak suara berteriak,” tulis Dr Matt Morgan,yang bekerja di University Hospital of Wales, dalam sebuah surat terbuka kepada pasien pada November 2020, “sulit untuk mendengar bisikan yang benar-benar penting.”

Bagaimana jika kita bisa mendengar bisikan di atas jeritan? Bagaimana jika semua orang memiliki alat untuk menemukan ilmu sampah? Literasi media yang lebih kuat dan pemahaman sains bisa mencegah penderitaan dan kematian yang sangat dapat dicegah.

Dikutip dari Mashable, Minggu (24/10/2021), tiga ahli medis berbagi saran apa yang pasien mereka sendiri perlu perhatikan saat mencari informasi kesehatan secara online.

1. Konten di Internet Tidak Dibuat Secara Spesifik Sesuai dengan Kondisi Tubuh Anda
Apa pun informasi terkait kesehatan yang Anda temui, itu tidak dibuat secara spesifik tentang Anda.

Psikiater residen Dr. Mehdi Elmouchtari di State University of New York Downstate (SUNY Downstate) di Brooklyn mengatakan dia suka melihat pasien datang setelah melakukan pekerjaan rumah mereka.

Ini menunjukkan rasa ingin tahu, dan dapat membuat kolaborasi antara pasien dan dokter lebih mudah. “Saya senang dalam pengambilan keputusan bersama,” katanya.

“Jika pasien merasa diberdayakan oleh kemampuan mereka untuk mencari informasi sendiri,” katanya, maka itu baik bagi mereka.

“Selama mereka memahami bahwa informasi yang mereka temukan di Internet tidak mengenal mereka dan tidak tahu situasi mereka, saya pikir itu akan cukup produktif di kedua sisi.”

Informasi yang diperoleh dari internet bukan berarti menjadi diagnosis bagi penyakit Anda dan mengabaikan penilaian dokter. Hal itu justru bisa digunakan untuk memicu percakapan antara Anda dengan dokter Anda selama kunjungan atau konsultasi.

Dr. Austin L. Chiang menemukan pasien baru kadang-kadang mendatanginya setelah melihat salah satu posting TikTok atau Instagram-nya.

Dia didorong oleh ini, karena “hanya ada begitu banyak yang dapat dikemas ke dalam posting media sosial, atau video TikTok 15 detik.” Ini menandakan bahwa kandungan kesehatannya berfungsi sebagai sarana untuk membawa orang ke dokter, bukan hanya sebagai tujuan itu sendiri. AGEN POKER ONLINE

2. Menjaga Skeptisisme
Albert Einstein pernah berkata, “Kepercayaan buta pada otoritas adalah musuh terbesar kebenaran.”

Secara umum, beberapa konten kesehatan datang dengan klaim-klaim bahwa hal yang mereka sampaikan adalah kebenaran absolut.

Jadi Anda harus memastikan untuk mengawasi ‘bendera merah’, atau alasan untuk meragukan apa yang Anda lihat. Bendera merah pertama adalah apapun yang ada di media sosial.

“Saya memberi tahu orang-orang untuk sebagian besar berhati-hati terhadap apa yang mereka lihat di Facebook, Twitter, dan Instagram,” kata Dr Stella Safo, dokter perawatan primer HIV dan asisten profesor Kedokteran di Icahn School of Medicine di Rumah Sakit Mount Sinai di New York.

“Meskipun Anda bisa mendapatkan banyak hal bagus dari itu, potensi seperti itu mengandung disinformasi tergantung pada siapa yang Anda ikuti.”

Informasi di media sosial juga lebih mungkin mendasarkan klaim pada bukti anekdotal saja.

Posting yang menekankan “Saya” atau “milik saya,” kata Safo, dapat memiliki nilai sentimental, tetapi tidak boleh digunakan untuk menyatakan kebenaran universal.

“Jika itu adalah sebagian besar bukti bahwa mereka mendasarkan sesuatu, ada baiknya berbicara tentang apakah ada pertimbangan tambahan,” katanya. Ini bisa dengan dokter Anda, atau melalui mencari topik pada sumber terkemuka.

Dr. Austin L. Chiang mendorong orang untuk mempertanyakan segalanya, termasuk isinya sendiri, dan membawanya ke dokter mereka.

“Gali sedikit lebih dalam dari sekadar judul,” katanya, terutama jika apa yang Anda baca tampaknya sensasional, atau katakan bahwa sains “membuktikan” sesuatu.

Secara teknis, ilmu pengetahuan tidak pernah membuktikan apa-apa; Ia hanya menerima atau menolak ide-ide sesuai dengan bukti. Dia juga mengatakan untuk memperhatikan hal-hal berikut:

Apa sumber utama?Siapa yang dikutip?Dari mana data itu berasal?Apakah ini sumber yang sah?

“Memang butuh sedikit usaha dan pekerjaan rumah ekstra,” tambahnya, tetapi ini adalah upaya yang sama yang akan kami lakukan untuk meneliti pembelian besar, seperti mobil baru, rumah baru, atau gadget teknologi favorit Anda. “Ketika orang melihat konten saya, mereka harus mendekati saya dengan cara yang sama,” katanya.

3. Waspadai Konten Promosi
Pergi dari media sosial ke mesin pencari, Dr Safo mengatakan bahwa kadang-kadang pasiennya menggunakan ‘obat Google’ untuk memahami pilihan pengobatan mereka.

Ini semua baik-baik saja dan bagus, tetapi dia mengingatkan mereka bahwa hasil pertama di mesin pencari internet mungkin adalah situs web dari perusahaan yang mendapat untung dari obat-obatan atau membayar biaya pemasaran.

Mereka adalah iklan; mereka akan menggunakan bahasa yang mempromosikan daripada memenuhi syarat.

Informasi tanda lain adalah “Apakah ini dari perusahaan farmasi? Apakah muncul dengan ‘Iklan Bersponsor’ di suatu tempat dalam hasilnya,” lanjutnya.

Konten kesehatan yang mencoba menjual sesuatu kepada Anda, atau yang tidak mengingatkan Anda untuk berkonsultasi dengan dokter Anda harus menerima skeptisisme, catat Dr. Mehdi Elmouchtari,

“Biasanya dengan sumber daya yang dianggap baik, akan ada sesuatu di mana mereka mengatakan, ‘lakukan percakapan dengan dokter Anda tentang ini atau itu,’ sedangkan banyak yang kurang bereputasi akan mencoba merebut peran itu,” dan mencoba menjual sesuatu “lebih baik” daripada apa yang ditawarkan dokter Anda.

Dia mengatakan untuk tetap berhati-hati terhadap situs yang mengasumsikan bahwa solusi “alami”, seperti herbal, secara otomatis lebih baik daripada obat apa pun: “Ada banyak orang yang sangat sinis di luar sana yang menggunakan istilah-istilah itu dan ide-ide itu untuk mencoba menjual barang-barang yang sebenarnya cukup berbahaya bagi pasien.”

Praktik alami jika memungkinkan, seperti olahraga dan makan makanan seimbang, dapat mencegah lebih baik ketimbangh minum pil. AGEN POKER TERPERCAYA

“Mengambil semacam ramuan atau suplemen untuk benar-benar mengganti pil tidak [dianjurkan],” katanya – terutama tanpa berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu.

Kontes Seo

By ichigo

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *